Mengurangi resiko lecet pada velg saat ganti ban baru


Hello broo...!!
Sudah mulai musim hujan nih, bagi anda yang bepergian menggunakan kendaraan pribadi alangkah baik nya memeriksa kondisi ban nya.

Selain untuk kenyamanan, ban juga berpengaruh untuk keamanan kita berkendara.

Secara simpel nya, jika kondisi jalanan becek dan ban pada kendaraan kita mulai tipis / halus, pasti resiko terpeleset juga akan bertambah.

Ya kalau terpeleset saat naik kendaraan di game PUBG sih gak masalah, palingan darah kita akan berkurang sedikit, lalu tinggal injek first aid, yea ini malah sampai PUBG ngapain coba... Wkwkwkw

Nah broo, kembali ke intinya, kali ini saya akan sharing ringan saja tentang cara mengurangi resiko lecet pada velg saat kita ganti ban secara manual.

Manual gimana maksudnya bang? Manual ya manual, ganti ban nya gunain congkel ban, bukan tire changer kayak di ahass dan warung ban itu 😆.

Ya munkin bagi anda seorang mekanik sebagian besar sudah menggunakan cara ini, atau kalian ada cara lain yang lebih mudah dan efektif, bisa tinggal kan di kolom komentar ya 😁.

Oke langsung saja bro..

Berikut adalah beberapa cara agar velg tidak lecet saat ganti ban.

1. Gunakan kain saat mau congkel ban.
Salah satu cara yang sering saya gunakan adalah memakai kain, jadi cara nya kita selipkan kain ke dalam velg untuk tatakan alat congkel kita, cara ini lumayan lah untuk mengurangi resiko lecet, namun terkadang kain kurang kuat.

Begini loh, velg kan biasanya alumunium ya, lalu alat congkel yg kita gunakan juga dari besi, benda keras ketemu benda keras kita selipin kain, hasilnya kain itu pun kalah, bisa di pahami gak ya.. 😂
Ya untuk lebih jelasnya, bisa anda praktekan sendiri, oke...!

2. menggunakan bekas botol Oli untuk tatakan.
Cara kedua ini yang sekarang sering saya gunakan, menurut saya ini lebih efektif untuk mengurangi resiko lecet, berikut adalah ilustrasi nya.


Jadi saya potong plastik botol oli sesuai kebutuhan (di gambar itu adalah bekas botol oli rem, jadi agak lebih tebal), untuk ukuran sesuaikan saja dengan alat congkel yang di gunakan, soalnya saya menggunkan 2 tipe congkel, yang satu dari tekiro 12", yang satu dari besi biasa, jadi lebar potongan plastik nya kisaran 3-5 cm an ya.

Baca juga:

Alasan saya menyiapkan 2 tipe congkel ban, karena yang dari tekiro terlalu besar, sering tuh saat menemui ban yang keras, alatnya malah gak bisa di masukin, kan repot bro.

Namun memberi tatakan itu hanya untuk mengurangi resiko, tetap saja ada banyak faktor juga yang mempengaruhi hasil agar tidak lecet, ke hati-hatian dalam mencongkel juga jadi faktor utama, kalau sembarangan ya sama juga bohong.

Dan di bawah velg pun kita beri alas juga, kalau di letakin langsung ke lantai ya lecet juga bro, biasanya saya gunakan ban bekas untuk tatakan nya, seperti gambar ini.


Kalau kita lebih setiti (istilah jawanya), konsumen pun akan senang, sering tuh konsumen saya bilang baru lihat cara mencongkel seperti yang saya lakukan, kok sampai pakai alas / tatakan segala gitu bilangnya. Tapi ya jangan terus jelek-jelekin cara congkel bengkel lain lho ya, senyumin aja cukup lah. 😁

Ini ada video amatir saya saat ganti ban tubeless.


Nah itu saja bro tips dari saya, mohon maaf jika ada salah kata, semoga bermanfaat bagi anda.

Sekian dan terimakasih.

Comments